Minggu, 15 April 2018

Dimsum: Teman Cemilan Paling Mantap

Yang namanya nyobain makanan itu emang bikin ketagihan. Apalagi kalo makanannya enak-enak. Wahh jadi pengen lagi dan lagi.

Jadi yang terpilih menang nulis serempak yang diadakan Kelas Blogger Bengkulu bulan lalu, Saya dikasih kesempatan untuk nyobain makanan khas China nih.

Kalo kemarin-kemarin nyeritain wisata ala China, nah sekarang nyobain makanannya.

Dimsum

Namanya unik. Bagi masyarakat China, Dimsum adalah makanan cemilan. Tentunya sekarang udah banyak kok jualannya di Indonesia. Apalagi di Bengkulu, udah ada tokonya sendiri bagi yang suka makanan asing.

Pas mau ngambil hadiah sih, deg-degan yah. Lagi dan lagi, untuk pertama kalinya nyobain makanan asing. Pernah sih coba sekali, makanan korea, tteobokki. Dan itu nagih bangett.

Sekarang coba makanan khas China.

Awal dapet Dimsum, penasaran. Ini aku makan gak yah?

Soalnya pas buka packagingnya imut gitu. Jadi gak tega makannya.

Sempat browsing juga ya kan. Karena kalo penasaran selalu cari info duluan. Browsing cara makannya gimana. Soalnya pas lihat di IGnya, kerenn banget. Pake sumpit segala makannya.

Dan di packagingnya cuman di sediakan garpu. Jadi yah, oleh karena sumpit kagak ade nih di kost, kita pake garpu aja yah.

Jadi sebenernya makan Dimsum itu pas banget kalo dibarengi dengan teh. Ada juga loh minumannya, namanya Thai Tea. Tapi aku gak kebagian nyobain minumannya. Cuman Dimsum doang, huhuuu

Kebetulan juga Dimsumnya aku dapet yang Siew Mai. Banyak kok temen-temennya si Siew Mai ini. Ada Hakau, Dumpling, Lumpia, Spring Roll, Kekian, Wonton, dan si Siew Mai ini.


Sebelumnya aku pengennya dapet yang Kekian nih, tapi katanya cuman ready stok yang Siew Mai. Gapapa deh yang penting udah nyobain. Heheh

A post shared by MauThaiTea & Dimsum (@mauthaiteandimsum) on


Agak kaget dan bingung juga pas makannya. Gigitan pertama belum berasa. Tapi lama-lama jadi enak gitu. Apalagi makannya pake saos. Di cocol saos tambah mantep.

Satu kotak Siew Mai ini harganya 20.000 rupiah. Isinya ada lima Siew Mai yang unyu-unyu. Makannya juga banyak surprise, ada yang isian telur puyuh, sayur, dan lain-lain. Isi yang berbeda-beda jadi gak bosen makannya. Malah pengen lagi.

Eh tapi sorry nih, Saya gak sempet foto kelezatan makan Dimsum. Soalnya saking semangat pengen nyobain, jadi lupa foto deh. Baru inget pas udah tinggal setengah biji lagi. huhuuuu

Untuk satu kotak menurut Saya sih pas banget buat ngeganjel perut kalo lagi belum mau makan yang berat-berat. Ngabisin satu porsi aja udah kenyang bingits.

Dimsum ini no MSG loh. Dan asli homemade. Jadi pas banget buat kids jaman now atau remaja jaman now, atau juga ibu-ibu yang anti MSG. heheuu

Makanan yang awalnya ragu buat di makan, ternyata bikin ketagihan. Tapi kalo nanti mau beli lagi, aku pengen coba yang lain dong tentunya. Dari gambarnya aja udah menggoda banget. Apalagi nanti pas udah nyampe mulut. Beuhhh, nagih.

Apalagi juga pasangannya minum Thai Tea, ah kelarrr. Semoga selanjutnya bisa coba komplit dengan minumnya juga. ummm

A post shared by MauThaiTea & Dimsum (@mauthaiteandimsum) on


Nah kalo temam-teman juga penasaran pengen nyobain, boleh nih kepoin instagramnya @mauthaiteandimsum

Atau langsung aja cuss ke alamatnya di Padang Harapan, Bengkulu.

Nah teman-teman coba ceritain di komentar, makanan khas negara apa aja yang pernah dicoba?

Selasa, 10 April 2018

212 Mart: Minimarket Unik dan Baru di Bengkulu

 
Siapa yang gak suka belanja?

Semua orang pasti suka yah. Apalagi kalo gratis atau dibayarin, heheh.

Belanja bulanan ataupun sekedar iseng beli cemilan, sekarang sudah banyak mini mart dan gerai-gerai lainnya.

Asal ada duit. Belanja kapan saja dan dimana saja bisa dilakukan. Wahhh
Iya dong, emang siapa yang mau bayarin? Hahah

Saya sendiri sih belum pernah yang namanya belanja bulanan. Karena masih belum kerja dan belum berkeluarga juga, jadi belum terpikir untuk stok barang kebutuhan sampe sebulan.

Iseng-iseng aja, kalo emang ada kebutuhan mendesak, saya biasanya belanja di mini market. Praktis. Bisa pilih barang sendiri. Tanpa harus manja sama pelayannya (baca: minta di ambilin).

Kadang juga cuman mau beli eskrim doang kalo lagi gabut, rela belinya di minimarket.

Udah banyak juga kan mini market, gerai, toko modern yang jual kebutuhan sehari-hari kita dengan lengkap.

Nah kebetulan juga, Jum’at lalu yaitu pada tanggal 5 April 2018, ada launching minimarket baru nih di Bengkulu.

Yang bikin berbeda adalah minimarket ini bukan yang sering kita temui biasanya nih teman-teman. Itu loh yang samaan dengan nama saya.

Iya. Itu emang bisnis saya.

Setiap ada yang memakai nama saya. Ngaku aja itu bisnis saya. Haahah


212 Mart

Tuh kan, namanya unik. kalo saya biasanya suka banget yang unik-unik dan berbeda. Dari semua jenis yang sama, kalo ada yang berbeda ngeliatnya jadi gimana gitu. Jadi milih belanja di tempat yang unik itu.

212 Mart, yang diresmikan secara langsung oleh Plt. Gubernur Bengkulu, Ayah Rohidin Mersyah, ialah nama atau brand minimarket yang di latarbelakangi oleh Aksi Bela Islam pada 2 Desember 2016 lalu.
Peresmian 212 Mart
Mana gak keren tuh. Yang namanya aksi biasanya udah cukup sampai situ aja. Kalo ini kan, juga ada eksekusi nyatanya. *tepuk tangan*

Dengan mengusung “Spirit 212 Gerakan Kebangkitan Ummat”, beberapa tokoh Islam Nasional berencana untuk membentuk Koperasi Syariah 212. Yang akhirnya juga terbentuk komunitasnya, bernama Komunitas Koperasi Syariah 212.

Tujuannya tidak lain yaitu untuk membangkitkan persatuan dan kesatuan, dan yang paling penting yaitu kehidupan ekonomi.

Yah meskipun gak suka belajar ekonomi SMA lalu, tapi sedikit tidaknya saya tahu kalo ekonomi sangat penting dalam kehidupan.

Dan akhirnya jadilah 212 Mart ini, yang mengambil peran penting memajukan ekonomi ummat.

Kepemilikan Berjamaah

Kalo biasanya sebuah bisnis itu dikelola oleh satu atau dua orang, nah kalo 212 Mart ini dikelola berjamaah.

Wah gimana tuh?

Maksudnya disini adalah semua orang boleh belanja maupun berinvestasi disini. Terbukti pas datang launching kemaren, banyak Ibu-ibu dan Bapak-bapak yang hadir. Dan semuanya adalah investor 212 Mart ini. Wahhh

Jangankan ibu-ibu dan bapak-bapak, Ayah Rohidin Mersyah aja juga berinvestasi disini teman-teman. Uhhh apalagi coba yang bikin ragu.
Sumber: 212 Mart Pamflet
Kita bisa investasi mulai dari lima ratus ribu sampai 20 juta nih. Jadi semua orang berkesempatan dong tidak hanya konsumen tapi juga berkontribusi sebagai investor (dalam arti kata: pemilik).

Banyak banget manfaatnya kalo kita udah jadi investor. Selain mendapatkan keuntungan dari usaha, kita juga membanntu dalam membangkitkan semangat ekonomi. Kita juga turut membantu dakwah islam dan membantu yatim dhu’afa dalam jalur ekonomi.

Keren kan?

Saya dan teman-teman Blogger Bengkulu berkesempatan untuk menghadiri peresmian 212 Mart Bengkulu kemaren. Berbekal handphone bak wartawan, kita sibuk kesana-kemari dan tertawa motret-motret acaranya.
Sumber: Blogger Bengkulu
Rame buangett yang datang. Tamunya yang kebanyakan investor semua. Pengen deh kalo punya uang 500 ribu aja ikut investasi. Itung-itung belajar investasi kecil-kecilan ya kan. Heheh

Ini nih caranya kalo teman-teman mau investasi.
Sumber: 212 Mart Pamflet
CP kalo mau tanya-tanya.

Bukan satu-satunya

Maksudnya gimana?

212 Mart baru denger cuman di Bengkulu?


Oh gak dong. Kita aja mungkin yang baru denger. Nah tugasnya saya dan teman-teman Blogger Bengkulu nih ngasih tahu sama teman-teman yang lain.

212 Mart di Bengkulu ternyata adalah gerai yang ke 113.
Udah banyak yang belanja loh!
Jadi semenjak di usung sebagai salah satu pembangun ekonomi ummat, 212 Mart sudah mulai berdiri di banyak tempat dan daerah se-Indonesia. Dan Bengkulu kebagian yang ke 113 kalinya nih teman-teman.

Kok saya tahu?
Iya dong. Kan modal nyimak pidato di launching kemaren, hohohh.

Tuh kan, semangat banget pergerakan ekonomi Islam di Indonesia. Buktinya dalam ekonomi aja gak tanggung-tanggung, udah kayak wafer yang lapisannya ratusaaaannn. Heheh

Lomba Foto

Ada juga nih lomba kekinian dari Blogger Bengkulu buat teman-teman di Bengkulu. Bobe juga ngadain lomba foto atau selfie, untuk memeriahkan sekaligus meneriakkan semangat 212 Mart di Bengkulu.




Caranya gampang banget, teman-teman cukup foto atau selfie aktifitas teman-teman berbelanja di 212 Mart. Nah nanti upload dong ke sosmed biar kita tahu. Jangan lupa pake hashtag #GO212MartBengkulu #212MartBengkulu #BloggerBengkulu.

Hadiahnya buanyakkkk.

Akan dipilih lima orang yang beruntung sebagai pemenang lomba. Dan akan mendapatkan bingkisan menarik serta voucher belanja. *tepuk tangan*.

Siapa aja boleh ikut!

Saya aja ikut kok, huhuhh.

Buruan makanya. Lomba ini cuman sampe 15 April 2018 loh. Jadi cepetan belanja dan menangkan hadiahnyaaaaa!!!!!!!

Emang tempatnya dimana sih?

Oh ya, tempatnya gak jauh kok dari kost saya. Saya aja cukup jalan kaki kalo mau kesana.

Alamatnya di Jl. MT Haryono 5A Kel. Bajak Kec. Teluk Segara Kota Bengkulu. Kalo yang gak tahu, di depan Trans 7.

Gak susah kok tempatnya. Udah terpampang nyata tulisan 212 Mart-nya. Dan kalo teman-teman udah deket, pasti akan mencium bau-bau 212 Mart dengan sendirinya. Heheh

Eitsss. Mau ngajak saya?

Oh boleh boleh. Yuk yuk kita beli eskrim bareng! hihihhhhh

Kamis, 05 April 2018

Rasanya Solo Travelling itu. .


Yang namanya liburan itu pasti menyenangkan. Apalagi jika diberikan kesempatan mengunjungi suatu tempat atau daerah yang belum pernah di kunjungi sebelumnya.

Apalagi juga tempatnya punya keindahan alam yang luar biasa.

Apalagi tempatnya punya akses yang mudah dan aman tentunya.

Apalagi ditambah liburan bersama keluarga maupun teman dekat.

Wahh, mengasyikkan sekali tentunya.

Pengalaman liburan dapat membuat kita sejenak melupakan kesibukan dan aktifitas kita biasanya. Bersenang ria bersama keluarga yang disayang maupun orang tersayang.

Melakukan sebuah perjalanan bukan hanya membutuhkan dana, tetapi juga harus jiwa dan raga. Apalagi cinta.

Banyak hal yang harus kita persiapkan, mulai dari persiapan pribadi bahkan sampai hal-hal sepele lainnya.

Di akhir tahun 2017 lalu, Saya punya pengalaman melakukan perjalanan sendirian. Iya, sendirian. Dan itu untuk pertama kalinya.

Bayangin, seberapa kuat saya bertahan menghadapi kesendirian. Mulai dari kehidupan sampai di perjalanan. Saya bisa menyandang title “Udah biasa sendirigirl.

Kalo dibilang travelling untuk liburan, enggak juga sih. Tapi untuk pertama kalinya aku berangkat “solo-an” ke Bandung.

Love and taste at the first time.
Sumber: Pixabay

Semuanya serba pertama.

Meskipun ada juga sih yang udah dua kali. Tapi yah, anggap aja baru pertama kali.

Jadi ceritanya, akhir bulan November 2017 lalu ada teman Saya mengirimkan pamflet acara beserta keterangannya lewat Whatsapp.

Kegiatan tersebut adalah kegiatan semacam pelatihan Anti Korupsi yang di gagas langsung oleh KPK RI. Dan yang bikin Saya tertarik adalah pelatihan tersebut bukan hanya sekedar pelatihan. Tetapi pelatihan berbasis media dan teknologi.

Mungkin itu sih hal yang membuat Saya tertarik. Karena kebetulan juga saya sedang belajar dalam hal media dan teknologi. Mungkin tidak salah jika Saya mencoba mendaftar.

Saya iseng-iseng saja mengisi formulir pendaftaran dan mengikuti syarat wajibnya yaitu membuat sebuah vlog atau video mengenai alasan kenapa mengikuti kegiatan tersebut.

Sembari belajar juga bikin video yang nantinya akan di upload di Youtube dengan hashtag tertentu, saya lumayan “niat” bikin video tersebut.

Yang biasanya gak pernah dandan kalo bikin video, saya mencoba untuk ber make-up untuk sebuah video.

Dan baru sekarang saya menyadari betapa alaynya saya pake make-up tahun lalu.

Dengan PD saya mulai mengedit video tersebut dan menguploadnya di Youtube. Setiap hari selalu saya buka kata kunci acara tersebut, untuk melihat dan memantau saingan-saingan pendaftar yang lain.

Jangan heran yak, kalau ikutan lomba atau pendaftaran yang berbau seleksi, pasti saya kepo dengan saingan, hahah.

Satu orang, dua orang, hingga akhirnya detik-detik penutupan pendaftaran pun semakin banyak yang upload. Bahkan sudah ditutup pun masih tidak berhenti orang-orang yang mengupload video.

Dan di detik-detik penutupan, kualitas dan gaya videonya semakin menarik. Membuat saya bertanya dalam hati dan benak “Ini di anggap sepele apa memang pengerjaannya yang membutuhkan waktu lama?”

Acara sebesar itu kok pendaftarannya masih dianggap sepele. Meskipun, yah I know, saya anggap iseng-iseng aja ngisi pendaftaran. Tapi dalam hati kecil saya, saya juga mengharapkan lulus dong ya.

Lumayan bisa pergi ke Bandung untuk pertama kalinya, ye kan.

Syarat dan ketentuan sebelumnya sudah dijelaskan bahwa penerimaan dalam kegiatan ini sebanyak 50 orang saja. Dan sebanyak 20 orang yang beruntung-entah darimana di pilihnya-akan mendapatkan tiket pulang-pergi gratis dari panitia. Uwahhhhh

Seperti yang lainnya, saya berharap sebagai 20 orang yang beruntung itu- tentunya harus lulus seleksi dulu. Alhamdulillah meskipun keisengan yang diharapkan, akhirnya saya lulus seleksi. Tapi yang disayangkan, saya buka termasuk yang ke 20 peserta tersebut.

Dari calon peserta menjadi peserta. Saya sudah bangga sekali dengan semua itu. setidaknya saya ke 50 dari ratusan yang mendaftar se-Indonesia.

Sesudah di email dan dinyatakan saya lulus dan bersiap untuk bernagkat. Saya memberitahu teman saya yang sebelumnya saya ajak ikut, tetapi beliau sedang ada kegiatan lain di kampus. Teman saya pun merasa kaget, dan mendukung saya untuk bernagkat.

Tetapi sesudahnya saya bingung “ini berangkatnya pake apaan?”.
Bandung gak se dekat dari kost ke Benteng Marlborough-yang kalo mau kesana naik angkot aja bisa. Bandung jauh! Modal darimane?

Keluh kesah tersebut saya ceritakan dengan teman saya tadi. Dia tetap selalu menyemangati dan mau membantu saya mencari jalan keluar. Dia menyarankan saya mencari dana ke kampus. Karena minta kepada orang tua untuk kegiatan yang “belum penting-penting amat” saya enggan dan malu.

Setelah proses sana sini yang membuat saya cukup stress dan memutar otak terlalu kuat, akhirnya dana pun saya dapatkan. Tidak banyak namun cukup untuk ongkos pulang pergi.

Kegiatan yang akan diadakan ini berjalan satu minggu lebih. Jadi saya harus memastikan kebutuhan saya disana jangan sampai tidak ada.

Yah orang tua sebelumnya tidak mengizinkan saya berangkat. Banyak ditanya juga untuk apa, ada menyangkut perkuliahan gak, nantinya dari sana mau ngapain, bla bla bla. Seketika impian Saya yang gak di dukung orang tua itu, rasanya saya orang yang paling down di dunia.

Bermodalkan niat yang kuat. Motivasi saya ikut kegiatan tersebut sebenarnya bukan hanya kegiatannya. Tetapi pergi ke Bandung untuk pertama kalinya. Salah satu kota yang paling Saya impikan dan pernah Saya tulis di list impian.

Ada kesempatan kesana, kok malah di sia-siain. Seketika itu saya merasa jadi anak paling membangkang sedunia. Terkesan memaksa orang tua.

Namun saya tidak merasa terlalu bersalah. Karena yang saya pikirkan adalah saya tidak terlalu merepotkan orang tua saya dan juga tidak membebani orang tua. Karena setidaknya modal saya untuk kesana sudah ada di tangan. Saya hanya butuh restu dan tinggal berangkat saja.

Mungkin pemikiran saya tidak sama dengan pemikiran orang tua. Merasa bersalah sudah jelas karena membuat mereka tidak merestui perjalanan saya. Namun di sisi lain, ada mimpi yang harus saya jadikan nyata. Yang bukan hanya mimpi saja.

Akhirnya dengan berbagai macam rintangan, saya berangkat juga. Sendirian!

Sebelumnya saya sudah mencari informasi terlebih dahulu apa yang harus saya persiapkan dari berangkat sampai pulangnya nanti. Mulai dari kehidupan di Bandung, dan cara pergi kesana memakai apa?

Untuk berangkat, saya memutuskan naik pesawat saja. Karena tidak memungkinkan untuk naik bis yang memakan waktu lama di perjalanan. Setelah mencocokkan biaya, waktu, dan juga tenaga, saya memilih naik pesawat dari Bengkulu-Jakarta.

Karena kondisi yang tak memungkinkan naik pesawat Bengkulu-Bandung yang harganya muahallll poll. Kemudian setelah itu baru naik kereta api Jakarta-Bandung.

Setelah saya itung-itung dengan rinci perjalanan saya sendirian ini, dana yang saya dapatkan dari kampus pas sekali hanya untuk pulang-pergi menggunakan pesawat dan kereta api.

Kenapa pilih pesawat? 
Untuk pertama kalinya melakukan perjalanan sendiri. Dan untuk pertama kalinya juga naik pesawat. Tentunya banyak sekali hal yang saya pikirkan.

Perjalanan sendiri, saya memikirkan ke-efisienan dan keamanan diri saya sendiri. Naik pesawat ke Jakarta saya pikir lebih efektif, karena waktu yang tidak lama. Dan saya juga menyempatkan diri berkunjung satu malam di rumah keluarga dari mama di Jakarta.

Sesampai di Bandara Jakarta, saya sudah di jemput oleh keluarga saya, karena sebelumnya sudah berkomunikasi dan mereka juga tidak keberatan.

Alasan lain yaitu ingin mencoba naik pesawat. Yah, sebelumnya saya belum pernah naik pesawat, belum pernah liat pesawat parkir di lapangan besar, yang biasanya kalo ada pesawat lewat tiap jemur baju di atas kost cuman bisa bergumam “kapan yah bisa naik?”.

Itulah hal yang ingin Saya coba. Prinsip yang selalu saya junjung tinggi-tinggi, mimpi harus saya jadikan nyata, bukan hanya mimpi saja. Dan di setiap adanya kesempatan, tidak boleh terlewatkan begitu saja.

Kenapa pilih kereta?

Beberapa tahun lalu sebenarnya pernah ke Jakarta, tapi naik mobil dari Bengkulu. Dan belum pernah ngerasain naik pesawat sama sekali. Tapi untuk naik kereta, ini yang kedua kalinya, karena sudah pernah pas ada kegiatan MTQ Nasional di UI.

Tak menghilangkan kesempatan juga, mumpung lagi di Jakarta, pas waktunya rombongan kampus pulang ke Bengkulu, saya sengaja gak ikut pulang. Masih mau jalan-jalan dulu sendirian di Jakarta.

Yah meskipun gak sendirian-sendirian betul. Ada teman saya dari SMP yang siap mengajak saya jalan-jalan. Kebetulan dia memang berkuliah di Jakarta.

Sesudah jalan-jalan dengan teman saya, saya juga menyempatkan ke rumah keluarga. Dan kebetulan keluarga saya mau berangkat ke Banjar. Kota lahir Mama saya. Pulang kampung. Dan saya mau ikut. Dan perjalannya naik kereta api.

Disitulah motivasi saya. Ingin mencoba lagi naik kereta api. Karena dulu gak terlalu berasa, karena perjalanan malam. Tapi kali ini, untuk yang kedua kalinya naik kereta api sendirian dan saya sengaja memilih siang hari. Karena memikirkan keamanan juga sih.

Cerita paling seru yang kalo saya ceritakan sama keluarga saya, itu membuat tertawa terbahak-bahak. Sendirian udah kayak orang linglung. Celingak-celinguk. Mana kecil, tapi berani banget dan nekat. Hahah

Cerita sambungannya di next post yah!

Teman-teman pernah melakukan perjalanan sendirian gak? Coba ceritain keseruannya di komentar!

Minggu, 01 April 2018

Bikin Liputan di Kelas Blogger Bengkulu

 

Menulis memang bukan hal yang asing lagi bagi Saya. Atau mungkin juga teman-teman. Entah itu menulis artikel, tips dan trik, ataupun sekadar nulis caption di Instagram, eeaaakk.

Menulis bisa dikatakan separuh duniaku saat ini.

Gimana gak coba. Setiap hari selalu berhadapan di depan laptop. Setiap hari, jari-jemari selalu menari menekan tombol-tombol keyboard laptop. Yang dilakukan ialah menulis. Walaupun kadang nyuri waktu buat nonton juga sih.

Musim skripsi kayak gini aja juga mau tak mau harus menulis. Jadi gak salah kalo skripsi eh nulis maksudnya, selalu menjadi hampir prioritas. Heuheuu

Minggu kemarin baru saja diadakan Kelas Blogger rutin dari Blogger Bengkulu. Satu-satunya komunitas kece yang pernah Saya temui. Gak peress yah ngomongnya. Tapi emang bener.

Kenapa kece?

Karena baru ini Saya gabung komunitas yang semakin hari semakin aktif. Biasanya komunitas selalu musiman. Satu waktu dia eksis dan satu waktu lagi dia mati tanpa ada yang menyentuh sedikitpun.

Tapi sejauh ini Bobe (Blogger Bengkulu) selalu aktif dan makin banyak kegiatannya. *tepuk tangan*

Kelas blogger ini diadakan di minggu ketiga setiap bulannya. Selalu rutin dan selalu mendatangkan sponsorship yang kece-kece. Kebetulan juga Bulan Maret ini Kelas Blogger yang ke delapan.

Jujur sih kalo pertemuan-pertemuan, Saya gak terlalu ikut andil. Kadang udah persiapan mau ikut dan daftar kelas dari mingu-minggu sebelumnya. Eh pas hari H, ada aja kesibukan dadakan.

Selama delapan kelas yang sudah diselenggarakan, Saya baru ikut dua kali. *what??*

Banyak banget alasannya. Sibuk sama kegiatan lain terutama. Jadi kegiatan rutin kayak gini belum jadi prioritas. Huhuhhh

Tapi saya selalu semangat menulis. Meskipun jarang ngumpul komunitas, setidaknya saya ikut partisipasi via grup Whatsapp.
Nah kebetulan Maret ini kegiatannya yaitu Menulis Liputan Blog. Pas buka instagram ada pamflet akan diadakan Kelas Blogger lagi yang ke delapan, saya lihat pembicaranya ada Kak Zalmi. Kak Zalmi ini adalah Redaktur Harian Bengkulu Ekspress.
Saya suka banget yang berbau jurnalistik gitu, kayak liputan berita. Mungkin itulah yang mendorong Saya “pokoknya harus ikut kelas blogger bulan ini!”.

Jauh-jauh hari saya sudah daftar sama Mbak Ria M Fasha nih. Baru di catet doang namanya. Okey di share ke grup namaku pertama. Malu banget kalo misalnya gak jadi ikut nanti.

Banyak halangan dan rintangan. Karena ada yang mau ngajak jalan. Huu. Akhirnya harus muter otak dulu supaya tetap datang kelas. Akhirnya bisa juga. Dan yang ngajak jalan untungnya bisa ngerti dan nungguin sampe kelas selesai. Meskipun Saya pulang duluan sih, takut kesorean. Heuheuu

Dua agenda di hari minggu ini akhirnya bisa berjalan dengan baik. Asal mau dihadapi dengan kepala dingin aja meskipun hampir tabrakan agendanya. Huhuhu

Kenapa excited banget ikut kelas bulan ini?
Yah itu tadi. Pas juga dengan tema cara menulis liputan blog. Yang pasti dibayangan saya nanti akan banyak materi mengenai bagaimana menjadi seorang wartawan yang meliput berita.

WARTAWAN

Namanya aja udah keren tuh. Makanya saya excited banget ikutan.
Sumber: Pixabay
Menulis liputan atau berita sendiri, saya udah pernah beberapa kali dimuat di Koran. Yah meskipun berita-berita kegiatan kampus. Tapi pernah lulus juga masuk Koran. Sayangnya gak ada buktinya nih tulisan saya masuk Koran. Gak sempet foto sih, heuheu.

Dari semester awal selalu pengen terlibat jadi jurnalistik kampus. Tapi sayangnya di kampus saya gak ada UKM nya. Paling orang-orang radio yang meng-cover semua informasi mengenai kampus.

Kebetulan saya pernah belajar siaran juga di radio. Jadi mau tak mau kecipratan dikit title “Pernah jadi wartawan kampus”. Meskipun gak berlangsung lama. Kalo disuruh liputan yah wess saya bikin. Gitu aja.

Dengan modal nulis dan niat. Tapi ilmu jurnalistik sama sekali buta. Belum tau apa-apa. Akhirnya nulis aja berbekal tanya sana-sini dan google kesana kemari juga.

Tapi sampe sebelum ikutan kelas pun, Saya masih belum tau menulis liputan dengan benar itu gimana sih.

Berdasarkan yang Saya pelajari dari ikutan kelas nih, especially dari Kak Zalmi. Berbagai macam persiapan harus disiapkan dan dikuasai oleh seorang wartawan.

Sesuaikan Pakaian

Untuk menjadi seorang wartawan, kita harus tahu posisi serta alat-alat yang harus disiapkan nih teman-teman.

Dalam sebuah acara atau kegiatan yang mau kita liput, first impression itu penting.

First impression dilihat dari hal pertama yang kita gunakan atau kita pakai. Salah satunya yaitu pakaian. Seorang wartawan harus menyesuaikan pakaian dengan kegiatan yang dia ikuti.

Misalnya, kalau acaranya formal dan dresscode yang diwajibkan harus batik. Setidaknya wartawan harus tahu sebelumnya dan ikut menggunakan dresscode wajib. Agar gak saltum alias salah kostum.

Ini juga bertujuan agar menyesuaikan dan sejajar dengan orang-orang yang menghadiri kegiatan tersebut.

Alat-alat liputan 
Sumber: Pixabay
Mempersiapkan alat-alat yang berhubungan dengan liputan juga hal yang wajib nih teman-teman. Mulai dari alat rekaman, camera, buku catatan, pena dan lainnya yang sekiranya diperlukan untuk kebutuhan berita kita.

Tentunya alat-alat liputan harus disiapkan jauh-jauh hari dan jangan sampai tercecer. Kalau tercecer nanti beritanya juga tercecer sana-sini. Jadi gak lengkap, nanti gak jadi tayang di media deh.

So, persiapkan dengan benar yah teman-teman.

Mengetahui Acara

Tahu banyak soal acara atau kegiatan yang akan diadakan adalah hal penting juga nih sebelum kita meliput berita. Wartawan seharusnya mengetahui jadwal kapan acara tersebut di laksanakan dari jauh-jauh hari.

Tidak hanya itu, melihat apa isi kegiatan tersebut juga penting untuk menunjang isi berita kita nantinya. Mulai dari mengetahui siapa saja yang akan hadir, apa saja rangkaian kegiatannya, dan lainnya yang berhubungan dengan acara.

Melihat dan mencatat spanduk yang terpasang juga membantu dalam penambahan data untuk tulisan kita nanti. Spanduk yang terpasang biasanya berisi nama kegiatan, tema kegiatan, pemateri atau bintang tamu, dan lainnya.

Penulisan Berita

Dalam hal menulis berita yang sudah kita liput tadi, penulisannya harus menggunakan aturan 5W + 1H.
Sumber: Pixabay
Udah banyak yang tahu yah pastinya 5W + 1H. Berita yang lengkap harus punya semua unsur tersebut mulai dari apa kegiatannya, dimana, kapan dilaksanakan, siapa saja yang terlibat, dan bagaimana rangkaian kegiatan tersebut.

Gampang-gampang susah loh bikinnya. Apalagi kalo salah satu ada yang ketinggalan atau lupa datanya. Liputan berita gak boleh ngarang bebas loh!

Untuk memperjelas tulisan, tentunya kita harus menambahkan pendapat dari seseorang yang dianggap penting dan berhubungan dengan acara tersebut. Supaya acara yang kita liput memang benar adanya dan tanpa mengarang belaka.

Dalam membuat judul berita pun harus ada aturannya. Untuk di Harian Bengkulu Ekspress sendiri kak Zalmi bilang kalau judul headline atau berita tidak boleh lebih dari enam kata. Dan bahasa yang digunakan juga harus bahasa formal. Mengingat berita tersebut akan ditayangkan di media Koran.

Teknik Media

Pengambilan foto untuk berita juga tidak sembarangan, teman-teman. Perlu adanya teknik dalam mengambil media foto.

Salah satunya foto yang kita ambil harus minimal lima buah untuk satu objeknya. Foto tersebut harus diambil dari angle yang berbeda. Biar nanti pas dipilih, gak kehabisan data deh.

Pengambilan foto juga tidak boleh terlihat membelakangi seseorang. Karena foto tersebut tidak layak tayang untuk berita di Koran.

Jadi wartawan dan fotografernya harus pandai dan jeli nih dalam memotret. Jangan sampai udah capek-capek datang kegiatannya dan dapet foto yang ngeblur semua. Hahahah

Mungkin sedikit banyaknya itulah yang dapat Saya tangkap ilmunya. Meskipun masih sedikit tapi terasa sangat bermanfaat sih. Setidaknya udah tahu bagaimana penulisan yang benar dan teknik mendapatkan sebuah foto.

Ternyata wartawan bukanlah pekerjaan yang mudah seperti dilihat. Tetapi butuh kerja keras dan ketekunan. Terutama dalam menulis liputan berita tersebut agar layak tayang.

Teman-teman ada yang pernah bikin liputan berita gak nih? Coba ceritakan di kolom komentar yah!

Note: Tulisan/artikel ini dibuat untuk menjawab tantangan menulis dari Blogger Bengkulu tentang pengalaman atau keseruan menghadiri dan menulis sebuah acara atau liputan.

Kamis, 22 Maret 2018

Kalo Lagi Gabut

Pernah gak sih kalian mengalami masa-masa yang membosankan?

Melakukan segala sesuatu terasa sangat membosankan. Akhirnya yang terjadi ialah malas melakukan apapun.

Masa-masa membosankan atau gabut sedang Saya alami sekarang.

Sebagai mahasiswa tingkat akhir yang di sibukkan dengan skripsian, satu-satunya tugas akhir Saya di kuliah hanyalah skripsi. Karena tidak ada lagi mata kuliah yang harus Saya ambil, itulah penyebab kebosanan dalam diri kian memuncak.

Terlebih banyak sekali yang bertanya kenapa Saya jarang terlihat di kampus. Bagaikan di telan bumi, tanpa kabar dan berita. Yang Saya lakukan hanyalah memperbaiki skripsi yang tak kunjung melihat titik temu. Selebihnya menghabiskan waktu, semedi/merenung/bertapa mencari pencerahan di dalam kost.

Saya jarang keluar rumah. Jarang sekali jalan-jalan. Banyak teman yang bilang sepertinya Saya butuh piknik agar tidak terus-terusan mengurung diri di dalam kost. Setidaknya Saya nyaman berdiam diri di dalam kamar kost.

Aktifitas dari hari ke hari yang itu-itu saja membuat Saya merasakan kebosanan yang cukup parah.

Tapi ada hal-hal yang berhasil membantu saya mengusir kegabutan dari hari ke hari. Selain skripsian, Saya juga sesekali ke perpustakaan. Dan sisanya mengerjakan hal-hal di dalam kamar dari yang penting dan tidak penting sama sekali. Saya hanya berusaha untuk terlihat lebih produktif meskipun tanpa aktifitas di luar ruangan.

Menulis
Sumber: Pixabay
Meskipun masih dominan kemalasan dalam menulis, Saya tetap berusaha untuk “memaksakan diri” selalu menulis supaya tulisan di blog tidak sepi dan tak berpenghuni. Setidaknya Saya senang jika tulisan Saya bisa dibaca oleh orang lain.

Baca juga: Ayokk Jadi Penulis!!!

Tidak hanya di blog, Saya juga menyelesaikan naskah yang tak kunjung selesai. Entah kapan selesai padahal target yang dibuat adalah bulan depan. Semoga saja Saya bisa mencapai target tersebut walaupun rasa malas selalu melanda, heuheuu.

Baca Buku
Sumber: Pixabay
Menunggu waktu berjalan memang sangat lama. Berbeda jika kita asyik mengerjakan sesuatu, waktu terasa begitu cepat berputar. Sore hari tanpa melakukan apa-apa memang enak membaca buku sembari tiduran.

Tapi yang selalu jadi kebiasaan buruk adalah ketiduran beneran sambil baca buku. Heuheuu

Bagi teman-teman yang memang lagi gabut, buku bisa jadi solusi untuk membunuh waktu yang berjalan sangat lama. Terlebih jika apa yang kita baca menarik perhatian kita.

Nonton film
Sumber: Pixabay
Bagian ini merupakan bagian favorit saya. Solusi paling jitu kalo lagi gabut. Selain skripsi yang selalu membuat “sakit kepala”, film adalah satu pelarian yang cukup ampuh. Durasinya yang lumayan panjang cukup menghibur di kala kebosanan menghampiri.

Namun sayangnya, menonton film terlalu lama dapat menyebabkan mata kering dan leher menjadi sakit. Makanya jangan terlalu lama nonton. Apalagi kalo marathon nonton drakor, upssss.

Dengar musik
Sumber: Pixabay
Sebelum tidur, mendengarkan musik bisa menenangkan pikiran. Melepaskan penat seharian karena “tidak bekerja”. Yah bagi saya tidak ada aktifitas juga membuat kita lelah. Lelah karena indera yang kita punya tidak kita fungsikan semaksimal mungkin.

Mendengarkan musik dan mencoba karokean sendiri cukup menghibur diri. Terlebih bisa melepaskan kebosanan sejenak. Meskipun kita tahu bahwa hari esok, kita akan berhadapan dengan hal yang sama (lagi).

Main HP
Sumber: Pixabay
Of course ini hal yang pasti dilakukan. Apalagi saya yang bisa dikatakan selalu bergantung pada handphone. Meskipun tidak ada kepentingan yang penting, melihat isi timeline teman pun cukup menghibur diri dari kebosanan yang melanda.

Baca juga: Kenapa Remaja Gak Pernah Lepas dari HP?

Tidur
Sumber: Pixabay
Nah bagi saya, jika memang sudah mengalami kebosanan yang sedemikian rupa, Saya lebih memilih untuk tidur. Tidur berjam-jam memang tidak baik. Tapi itulah yang saya lakukan ketika penat dan gabut. Apalagi jika suasana kost di siang hari terasa hening. Waktu yang tepat sekali untuk tidur siang.

Kalo teman-teman biasanya ngapain aja kala bosan? Komen dibawah yaa!
This entry was posted in