Sabtu, 21 November 2015

Tujuh belas yang ke tujuh puluh


Tujuh Belas-an. Sumber : Pribadi

Tujuh belas yang ke tujuh puluh. Gak kerasa sama sekali ultahku udah yang ke 70. Wah udah makin tua dong? iyaa, ini adalah ulang tahun Kemerdekaan Republik Indonesia.

Tau Indonesia gak? itu loh yang bangsanya memiliki keberanian menyala seperti warna merah, dan mempunyai semangat putih, tekad kuat, serta tulus membangun negara.

*cieee gue puitis amat yak #lupakan

Setelah lama blog saya gak di kunjungi, kali ini saya akan berbagi cerita tentang tujuh belasan yang ke tujuh puluh. Lagi, dan lagi-lagi saya ber-tujuh-belasan di kampung halaman yang tercinta sedunia. *heheh.

Tahun lalu saya juga ber-tujuh-belasan di kampung halaman. Entah kenapa tahun lalu lebih seru ketimbang tahun ini. Mungkin karena saya jadi pelatih gerak jalan tujuh belasan, dan tahun ini gak jadi pelatih lagi karena ada urusan di pulau sebelah *eeeaaakk *huhuu.

Itulah sebabnya tahun ini kurang seru, malah bisa dikatakan sama sekali gak seru. Oke saya ceritakan satu persatu.

15 Agustus 2015, setelah tiga hari istirahat baru pulang dari pulau sebelah, saya diajak mamah saya ke kabupaten ikut beliau jadi pendamping lomba gerak jalan di kabupaten. Yapp, ikut perjalanan jangan lupa ingat saya, saya orangnya emang suk diajak jalan-jalan *yuhuuuu.

Saya gak mungkin nolak kan? kebetulan juga teman saya lagi pulang kampung di sana, sekalian bisa ketemuan soalnya udah lama banget kami gak ketemu *syediih. Langsung saya kabarin dia, saya bakalan ke tempatnya ada urusan, Dia pastinya seneng banget dong. Oke semuanya udah, tinggal berangkat.

Cerita gerak jalannya sengaja gak gue ceritain, karena emang gak ada titik konflik yang seru. Selama menyusuri jalan raya, ngikutin anak-anak gerak jalan. Saya malah foto-foto, cari view yang bagus buat di foto.

Terserah deh apa aja yang ada di depan mata saya foto. Dari pepohonan sampai bapak-bapak polantas aja di jepret.

Garis finish udah keliatan, senangnya minta ampun. Sambil bantuin ibuk-ibuk guru bagiin makanan, saya menghubungi temen saya yang kemarin udah janji mau ketemuan. *Ciee yang mau ketemuan.

Dia bilang tunggu sebentar soalnya tempatnya agak jauh dari rombongan kami. Apa boleh dikata, nasi udah terlanjur jadi rengginang, udah gak bisa dijadiin nasi lagi. Mamah saya nyuruh pulang.

Alhasil saya gak jadi ketemuan sama teman saya yang katanya dia lagi di jalan mau ke tempat kami. Ampun deh, gagal ketemuan sesakit ini ternyata *eeaakk. Saya mintak maaf sama teman saya karena gak bisa ketemuan, ehh kami berpapasan di jalan. Kami pake mobil, dianya lewat pake motor sama temannya. Langsung deh saya SMS-in, sempat saling sapa dalam senyuman, terpisah jarak, terpisah arah *eeaakk. Tapi tetap saling merindukan dalam do’a-do’a *eeh malah nyanyi. Hahah
Tujuh Belas-an. Sumber : Pribadi
16 Agustus 2015, titik keseruannya dimana ya? saya cuman di rumah, nonton gerak jalan juga yang kebetulan lewat depan rumah. Ditemenin sama teman cewek juga sih, itupun gak ada yang seru.

Selesainya kami langsung main kerumah teman satu lagi yang rumahnya kayak pembuangan kucing alias jauuuuuhhhh banget. Tapi gak bakal terlewatkan setiap kerumahnya, satu yang saya incar, apa itu? RUJAK.

Eaaakkk saya suka rujak, kebetulan didekat rumah beliau ada pohon mangga punya neneknya, setiap kesana kita wajib dan harus merujak. Saya tukang ngulek sambelnya. *jiaaaaaa

17 Agustus tahun 45, itulah hari kemerdekaan kita, hari merdeka nusa dan bangsa, hari lahirnya bangsa Indonesia. Ngaku kalian pasti nyanyi kan pas baca kalimat tadi? *yuhuuu. Okee hari ini saya diajak lagi oleh mamah saya ngikutin anak-anak karnaval. Wah udah kebayang dong serunya gimana, apalagi ngikutinnya pake motor, mondar-mandir sekalian TP TP sama anak SMA *eeaakkk.

Ternyata gak se seru yang dibayangkan, pemirsah. Saya sempat ada insiden geliii waktu lewat depan anak cowok SD. Gilaa tuh anak, mentang-mentang badan saya kecil dan cantik serta imut tiada taraa, main pegang-pegang aja. *iyuhhhh meuni riweuh pisan saya pemirsah.

Bayangkan, anak SD udah se kurang ajar itu kelakuannya. Gimana udah gedenya nanti? gak bisa dibayangin. Sempat saya ngelawan, alhasil saya hanyalah orang berbadan kecil yang gak sanggup ngasih pelajaran ke mereka. langsung deh dengan mata yang agak berkaca-kaca *okee ini gak usah di bahas. Saya panggil mamah saya, mamah saya pun marah. Untung bukan Papah saya yang bonceng, kalo papah saya udah di hajar tuh anak.

Bisa yah ternyata, saya cuman gak nyangka, anak SD lo? kelakuannya udah kurang ajar gitu. Bukan salah pendidikan-nya, tapi salah lingkungannya. Bagaimana nasib ke depannya tanah ini, jika penerusnya saja seperti itu?

Oke mungkin itu saja yang dapat saya sampaikan, kurang dan lebihnya saya mohon maaf, keterusan kan saya, gaya penutupan pidato resmi ala mahasiswa UMB *jiaaa. Yaudah, itu hanyalah sekelumit cerita rumit, yang saya tuangkan ke dalam tulisan ini. Lebih ke curhat sih sebenarnya, tapi gapapa, pengisi blog daripada gak ada isinya.

Yang udah baca thank you so much deh buat kalian udah nyempetin baca curhatan gaje. babay see you and Wassalamu’alaikum wr wb.

0 komentar:

Posting Komentar