Sabtu, 09 April 2016

Merubah Galau Jadi Karya - Cerita di Sabtu Malam *4



 Hay teman-teman. Pha Kabz??
“Apa kabar maksudnya?”
Orang gaul kadang emang gitu, suka bikin kata-kata sendiri. Hahah. gaul sih gaul, tapi harus yang bermanfaat yah teman-teman.
Jumpa lagi sama si Sang Pemimpi di Sabtu Malam. Wah udah Sabtu Malam yang keberapa yah?
Udah ngapain aja nih selama seminggu ini?
Kalo aku yaa biasa, disibukkan dengan kuliah dan menulis. Yah sekarang hari-hariku selalu aku manfaatkan dengan menulis, menulis, dan menulis.
Aku juga ikut lomba menulis online. Seminggu ini aku udah kirim dua naskah puisi ke penerbit yang ngadain lomba.
Tujuanku ikut lomba gak selalu tentang menang atau tidaknya sih. Aku cuma ingin mengasah kemampuan menulisku. Kemaren Alhamdulillah ada satu naskah yang walaupun gak menang tapi jadi kontributor antologi puisi.
Dari sekian ratus orang yang ikut, aku salah satu dari tujuh puluh orang yang naskahnya siap untuk dijadiin antologi. Waahhh #sedaapp.
Kadang bahagia itu simple loh. Bagiku bisa berkontribusi didunia kepenulisan saja itu sudah cukup membuatku bahagia.
Bahagia itu mudah dicari bagi orang yang mau membuka hati. Maksudnya, kebahagiaan itu hanya menghinggapi orang-orang yang ikhlas. Kalo setiap hari kerjaannya ngeluh, mana bisa bahagia. Iya gak?
Hmm teman-teman hari ini ngapain aja. Kegiatannya libur gak? Hari Sabtu biasanya ada yang masih sekolah atau kuliah, ada juga yang libur kayak aku nih.
Hari ini meskipun libur aku tetap dengan tugasku. Menulis, menghayal, tidur-tiduran, nulis lagi, main hape, nonton, makan, tidur. Udah begitulah kira-kira yang aku kerjakan kalo libur kuliah. Padahal sebenernya tugas kuliah semakin menumpuk, hahah.
Tugas itu dinikmatin, jangan dibikin ribet. Kadang ada tuh yang begitu ada tugas repot setengah salmon. *eehh setengah mati maksudnya. Padahal tugas jangan dibikin repot, tugas itu dikerjain. Kalo dibikin repot entar ujung-ujungnya jadi ngeluh.
Ngeluh kan gak boleh. Iya gak boleh, nanti hati kamu tambah kecil. Makanya aku gak mau banyak ngeluh didepan orang lain. Takut nanti hati aku jadi kecil. Cukup orangnya aja yang kecil, tapi hati jangan! Hahah.
Wuuuu, kalo udah ngomongin masalah hati pasti ada-ada aja yang baperan. Permasalahn remaja emang gak pernah jauh-jauh dari baper dan galau. Kalo gak baper yaa galau.
Disinggung tentang ini dikit, langsung baper. Disentil tentang ini dikit langsung galau. Tenang teman-temanku, aku juga suka galau sih, hahah. Kemarin aku sempat ditanya sama temanku.
“Fha, lu kok bikin cerita tentang galau mulu sih, sekali-kali bikin cerita tentang gue!”
Hahah, aku jawab aja kalo dia gak bikin baper dan gak bisa dibikin cerita. Yang ada nanti semua rahasianya aku bongkar, hahah. dasaarrr.
Kadang galau itu bisa jadi kekuatan loh. Udah tau kan ceritanya bang Raditya Dika bisa sampe seperti sekarang itu karena apa? Karena GALAU.
Iya karena galau. Dan akhirnya ‘galau’ itulah yang ia rubah menjadi karya. Bisa kita lihat bagaimana terkenalnya bang Raditya Dika dengan karya-karyanya yang bikin galau.
Nah itu juga yang membuat aku, bahkan semua orang menurutku merubah kegalauan itu menjadi sebuah karya.
Kembali lagi pada kata-kata ‘jadikan dirimu se-bermanfaat mungkin’. Dengan galau-pun kita harus bisa membuatnya bermanfaat. Salah satunya tadi yaitu dengan merubahnya menjadi karya.
Yaa mungkin juga hampir semua cerita yang aku tulis itu berasal dari kegalauan. ada juga kemarin yang tanya,
“Fha, cerita lu true story ya?”
Gue cuma bisa ketawa geli dengan pertanyaan mereka. Emang sebegitu nyeseknya aku yaa, sampe orang lain tau kalo itu true story? Hahah. Cerita yang aku buat memang sebagian ada yang berasal dari true story, ada juga yang khayalan semata.
Tapi tulisanku mungkin memang belum sebagus sastrawan-sastrawan yang ada disana. Kan aku masih pemula, masih butuh belajar. Yaa kalo mau jadi penulis yaa harus nulis. Bagaimanapun caranya, kalo kita mau jadi penulis, yaa harus nulis. Sesimple itu!
*Skipp
Harapan aku kedepannya, masih sama kayak yang kemarin-kemarin. Semoga semakin banyak yang membaca dan terinspirasi oleh tulisan yang aku buat. Semoga juga kita semua selalu berkarya demi masa depan bangsa. Semoga karyaku bulan ini bisa meluncur (aamiin). Dan semoga kita semua bisa menebar manfaat di muka bumi ini. Aamiin semuanya.
Terimakasih buat teman-teman yang udah menyempatkan membaca tulisanku. Mari berkarya selalu, Salam Imajinasi dari Sang Pemimpi. Sampai ketemu lagi di Sabtu Malam berikutnya, bye bye!

Penulis bisa ditemukan di:
Facebook : Blog Sang Pemimpi
Twitter : @alfha_sari4
Line & Instagram : alfhasari

0 komentar:

Posting Komentar