Senin, 12 Maret 2018

Main Ke Perpus Yuk!


Siapa disini yang sering berkunjung ke perpustakaan?
Kriiik. . Kriiikk. .
Yaudah deh, saya ganti pertanyaannya.

Siapa disini yang jarang banget mengunjungi perpustakaan?


Uwaaaahh. Rame yah yang nunjuk tangan sambil cengar-cengir. Antara bangga, merasa tidak bersalah, atau malu nih jawabnya.

Perpustakaan bukanlah hal yang asing bagi kita tentunya. Teman-teman yang hobi membaca atau cinta dengan dunia buku, disinilah tempat ternyaman bagi mereka. Tapi buat yang jarang ke perpustakaan, sekali dalam lima tahun terakhir itupun tugas dari dosen, termasuk Saya, tempat ini bukanlah tempat yang indah untuk di kunjungi.

Yah, Saya sendiri mengaku jarang sekali ke perpustakaan, baik itu di kampus maupun perpustakaan daerah. Bukan tidak senang membaca, tetapi saya tidak pernah mau menyempatkan diri mengunjungi perpustakaan. Mungkin karena kurang menariknya tempat ini yang hanya berisi buku-buku lama.

Malah Saya lebih suka berkunjung ke toko buku Gramedia. Meskipun buku yang dibaca tidak boleh di bawa pulang kecuali harus membayar cash alias beli. Saya kerap kali duduk lesehan baca buku yang sudah tidak ada lagi plastiknya. Dan Saya juga sering sekali di tegur sama karyawannya karena baca buku sambil duduk lesehan.

Makanya sediain kursi, biar orang gak lesehan.

Eh, lu kira ini perpustakaan, ini toko buku, kalo mau baca yah beli dulu!

Jlebb. Iya juga sih. Ahh lagi-lagi Saya mencontohkan sesuatu yang tidak baik. Hahah.


Padahal jika kita mau meng-eksplore perpustakaan, sekarang sudah banyak perpustakaan yang mendesain ruangannya se-nyaman mungkin. Salah satu alasan orang-orang seperti Saya malas untuk pergi ke perpustakaan mungkin adalah kurang menarik untuk di kunjungi.

Tempat Cari Referensi

Meskipun teracuhkan dan kurang di minati orang-orang seperti saya, ternyata perpustakaan memiliki segudang manfaat dan kebaikan buat menambah pengetahuan kita tentunya. Apalagi mahasiswa yang tidak jauh dari tugas membuat makalah dan presentasi yang mengharuskan mahasiswanya mencari referensi dari banyak buku. Perpustakaan adalah tempat terbaik untuk mencari buku-buku pengetahuan.

Mahasiswa semester akhir seperti saya yang berkutat dengan pengerjaan skripsi tentunya sangat membutuhkan tempat ini untuk berwisata daripada tempat-tempat lainnya. Tidak jarang perpustakaan yang sering saya kunjungi selalu penuh dengan mahasiswa tingkat akhir.

Menghabiskan Waktu 

Sumber: Pixabay
Merasa malas dan tidak ada pekerjaan yang di selesaikan akan membuat kita bosan jika terus-terusan berada dirumah. Untuk menghabiskan waktu yang lebih bermanfaat, kita bisa berkunjung ke perpustakaan seharian penuh. Sambil membaca buku yang membahas hal-hal yang menarik sudah cukup untuk mengusir kebosanan karena tidak adanya aktifitas.

Ruangan yang berjejer rak-rak buku mungkin terlihat membosankan. Namun ketika naluri hobi membaca kita kuat, jejeran buku tersebut seolah menyatu dengan hati kita dan menghanyutkan kita hingga mampu berlama-lama di tempat ini.

Cari Inspirasi 

Sumber: Pixabay
Kegiatan yang monoton seperti menulis juga akan terasa sangat membosankan saat tidak adanya sesuatu yang segar untuk dilihat. Untuk mencari ide dan inspirasi menulis, bisa dilakukan dengan mengunjungi perpustakaan. Selain lingkungan sekitar yang baru, suasana yang tidak gaduh juga akan cepat membuat kita menemukan inspirasi dalam menulis.

Apalagi bagi mereka yang hendak menyelesaikan naskah. Tempat seperti perpustakaan yang banyak memerlukan referensi adalah yang terbaik.

Perpustakaan yang selama ini dianggap monoton dan hanya terdiri dari rak dan buku, akan terasa menarik jika desainnya di perbaharui dan dibuat sebagus mungkin.

Dengan begitu minat pembaca akan lebih meningkat, karena adanya fasilitas yang membuat kita nyaman berlama-lama berada disana.

Oh ya, kenapa tentang perpustakaan?

Karena hari ini Saya baru saja mengunjugi perpustakaan untuk yang beberapa kalinya dalam kurun waktu empat tahun ini, hahah. Semoga dengan tulisan ini, Saya dan teman-teman pembaca bisa memompa semangat diri untuk rajin datang ke perpustakaan.

Mari ke perpustakaan!

Bengkulu, 12 Maret 2018. 07:45 pm

36 komentar:

  1. dulu jaman masih SMA dan kuliah sih rajin banget mengunjungi perpustakaan. hampir setiap hari malahan.

    Tapi sejak kerja justru jadi jarang, padahal di kantor juga ada perpustakaan sih.
    teknologi bikin kegiatan mencari informasi di buku pindah ke komputer sih. *ngeles* wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngelesnya kadang suka bener kak, hihih :)

      Hapus
  2. Jaman SMP males ke perpus, isinya buku pelajaran semua.
    Jaman SMA dan kuliah rajin ke perpus, banyak novel yang bisa di pinjam.
    Jaman kerja, belum pernah lagi ke perpus. Ada internet yang menyediakan aneka macam bacaan yang disukai dan di perlukan hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sangat disayangkan ya kak, mungkin perkara waktu yang dibutuhkan untuk mengunjungi perpustakaan yang harus disempet-sempetin. Kalau internet bisa kita temukan dimanapun dan digunakan kapanpun.

      Hapus
  3. Saya sebenarnya orangnya intovert jd perpustakaan selalu jd tempat favorit saat mau sendirian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama kak, meskipun gak introvert tapi kadang sendiri itu lebih tenang yahh

      Hapus
  4. Ketika kuliah dulu aku suka nongkrong di perpus. Seneng bisa nemu buku-buku bagus. Sayang di daerahku, perpus kurang emnarik. Buku-bukunya lama dan tidak populer. Katanya sih dirolling ke perpus lainnya (desa2), namun koleksi tak lengkap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kebanyakan perpustakaan tidak memiliki buku-buku yang baru, makanya perpus kurang diminati oleh banyak orang

      Hapus
  5. Aku paling ke perpustakaan sekolah. Itu juga kadang bukan baca buku, tapi numpang selonjoran. Haduhhh... Harusnya bisa sambil baca juga ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi ditambah ada wifi. niatnya udah bukan mau baca buku lagi tuh kak, :D

      Hapus
  6. Aku dulu waktu masih SMA sering ke perpus, tapi seiring berjalannya waktu makin jarang hiks....sibuk dengan entah apalah, yuk yuk ke perpus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan sibu atau gak sempat sih kak, tapi gak di sempatin kesananya, heuheuh :D

      Hapus
  7. Sekarang apa apa tinggal ambil gadget ya, praktis. Tapi yang namanya buku mah tak bisa tergantikan deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang yang nyata itu lebih berkesan kak, :)

      Hapus
  8. Saya juga sering ke perpus dulu. Semasa SMA aja. Setelah itu ga ada lagi. Karena udah banyak di internet juga. Mau cari info apa aja hampir semua ada di internet. Tinggal googling. Untuk referensi skripsi saya dulu juga hampir semuanya dari jurnal yg didapat dari google.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak, sekarang aja perpus kampus penuh cuman sama mahasiswa skripsian doang :D heuheuu

      Hapus
  9. Aku sering ke perpustakaan. Di SD dan SMA dapat bintang perpus saking rajinnya ke perpus baik buat baca buku atau sekadar nyari tempat ngerjain tugas. Di SMP tempatnya pengap dan jauh dari kelas, makanya ga ke perpus. Pas kuliah, perpus fakultas juga sering banget di kunjungi coz buku kedokteran mahal, mesti pinjam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantepp kak, sering baca buku anak teladan nihh heuheuh :D

      Hapus
  10. Aku udah jarang ke perpustakaan. Soalnya koleksinya gak update. Sebagai solusi, aku pake aplikasi online aja. Bayar sih 89 ribu / bulan, tapi worth it karena koleksi bukunya banyak & baru-baru. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak, online emang lebih praktis kadang-kadang, heuheuuu

      Hapus
  11. Lebih seru kalo kamar kita jdi perpustakaan. Iya nggak mbak? Hehehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, biar sekalian baca sambil tiduran :D

      Hapus
  12. Saya suka nongkrong di perpus, saya suka membaca, bagi saya perpus adalah surga buat hobi saya. Hehehe

    BalasHapus
  13. Dah lama belum main ke perpus lagi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. main-mainlah kak, siapa tau jatuh cinta sama perpus :D

      Hapus
  14. In my opinion, koleksi perpus di bengkulu itu tidak update. Jadi lebih sering beli buku sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kebanyakan bukunya masih yang lama :)

      Hapus
  15. Waktu masih kuliah saya sering ke perpus, selain nyari inspirasi buat nulis juga siapa tau ketemu jodoh di sana... haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. jodoh udah jadi bonus itu yah kak :D

      Hapus
  16. terakhir ke perpus kapan ya, hihihi. nyari referensi buku, udah lama banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena udah ada internet ya mbak, semua informasi jadi bisa diakses dengan mudah tanpa harus ke perpus.

      Hapus
  17. hihi.... aku kak, aku suka main ke perpus
    perpustakaan tempat nongkrong favourite aku. Banyak hal yang bisa dilakukan di sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, salah satunya mencari ide kalo mau nulis, heheh

      Hapus
  18. Entah kapan terakhir kali aku ke perpus, kayaknya saat skripsi deh...
    Ngangenin juga suasana perpus, pernah dulu ngegosip disudut perpus yang akhirnya kita diusir keluar. Katanya, kita ganggu yg lain. Hehe
    Sangat menginspirasi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. perpus kampus emang selalu penuh sama anak skripsian, heheh

      Hapus