Jumat, 26 Januari 2018

Senangnya jadi Guru


Senengnya udah selesai ujian Praktek Pengalaman Mengajar. Selama 3 bulan terakhir di 2017, aku dan teman-teman lainnya “magang” di SMA Muhammadiyah 4 Kota Bengkulu.

Kenapa ada magang?

Istilah magang atau anak FKIP biasanya menyebutnya dengan PPL. Jadi seluruh anak FKIP di kampusku disebar ke beberapa sekolah baik itu SMP ataupun SMA di Kota Bengkulu. Balada anak semester akhir ya kan, sudah KKN terbitlah PPL. Kalau KKN hanya dilaksanakan selama satu bulan, tetapi PPL durasinya cukup lama, yaitu lebih kurang tiga bulan.

Coba aja KKN aja yang durasinya panjang biar bisa PDKT belajar dengan masyarakat di tempatku KKN. Tapi meskipun PPL terasa membosankan karena lamanya durasi, tetapi tetap harus semangat dan indah ketika sudah menjadi cerita masa lalu.

Di PPL ini tugas kami sebagai calon guru yaitu belajar mengajar. Selama tiga bulan kita mempersiapkan bagaimana nantinya mengajar di kelas sehingga menjadi guru yang baik. Banyak sekali pelajaran yang dapat aku ambil dari lamanya waktu PPL. Yaiyalah, selama itu gak ada suatu pembelajaran kan keterlaluan, heheh.
Suka duka menjadi icak-icak guru, membuatku mengerti akan pentingnya mempersiapkan diri dalam mengajar. Dan juga banyak sekali hal yang dapat aku pelajari ketika di dalam ruang kelas, maupun saat menghadapi guru di sekolah tersebut.
Setelah mendalami, meresapi, dan berpikir panjang, banyak juga sesuatu yang menguntungkan ketika kita menjadi seorang guru. Ini berdasarkan pengalamanku selama ini belajar mengajar anak-anak.

Investasi Ilmu

Sebelum menjadi guru, sudah pasti kita semua melalui proses yang panjang dan berliku. Salah satu prosesnya yaitu belajar. Kita belajar ilmu pendidikan dan mendalami materi sesuai dengan konsentrasi yang sudah kita ambil.

Aku sendiri berhubung mengambil jurusan Pendidikan Bahasa Inggris, yang aku pelajari selama ini di bangku kuliah tidak jauh-jauh dari seluk beluk bahasa Inggris. Sehingga nantinya ketika menjadi guru, ya aku akan jadi guru bahasa Inggris.

Proses pembelajaran itu membantu kita dalam menyampaikan apa yang kita ajarkan nanti di dalam kelas atau kepada anak-anak murid kita. Sederhananya, sebelum kita menjadi guru, kita menabung ilmu. Setelah itu kita menginvestasikan ilmu kita kepada anak yang kita ajari/ didik.

Jangan takut merugi dalam menginvestasikan ilmu. Mengajarkan seseorang tentang ilmu pendidikan yang sudah kita dapat tidak akan membuat kita kekurangan ataupun kehilangan ilmu kita. Justru malah dengan menyalurkannya dengan orang lain, ilmu kita akan semakin bertambah. Karena kita haus akan ilmu dan ingin mencari lagi sebanyak mungkin.

Nah selain itu, anak-anak tempat kita menginvestasikan ilmu juga menjadikan ilmu yang sudah mereka dapat sebagai tabungan nanti di masa depan. Sehingga akhirnya mereka juga akan turut menginvestasikan kembali dengan generasi selanjutnya.

Uuhhh senangnya ilmu yang kita berikan kepada orang lain mengalir. Selain membuat orang lain memiliki wawasan tentang apa yang kita ajarkan, kita juga akan mendapatkan pahala. Pahala sesuai dengan mengalirnya ilmu tersebut.

Mendewasakan Diri

Kita yang biasanya belajar sendiri dan merasa tak butuh orang lain. Dalam mengajar anak-anak dan menjadi guru tentunya kita harus belajar mendewasakan diri. Kita harus tahu bahwa hidup tidak hanya kita sendiri, tetapi kita juga butuh dengan orang lain serta orang lain juga membutuhkan kita.

Jadi buat calon Ibu Guru, jangan egois yah. Kita harus belajar dan mengenal bagaimana sifat-sifat orang lain-yang tentunya berbeda-beda setiap orang. Disinilah kita belajar untuk peduli dengan sesama dan lebih memperhatikan orang lain. Asiikk.

Jadi Panutan

Bukan hanya artis berhati baik atau ulama saja yang bisa jadi panutan. Kita sebagai guru pun adalah contoh bagi anak-anak murid kita.

Terutama ketika kita berada di sekolah. Tingkah laku kita harus diatur sedemikian rupa supaya nampak baik di depan anak-anak murid kita. Karena apa? Apa yang kita lakukan akan menjadi sorot pandang mereka. Dan tak sedikit juga yang akan meniru tingkah kita. Jadi kita harus selalu bersikap baik dimanapun kita berada yaa.

Tidak hanya tingkah laku. Gaya berpakaian ataupun cara kita berdandan pun harus diimbangi sesuai dengan style guru. Jangan sampai kita saltum (salah kostum) saat mengajar.

Sabar dan Senyum

Tingkah laku, sifat, maupun kepribadian murid tentunya berbeda antara satu dengan yang lainnya. Kadang ada yang penurut, menyenangkan, bahkan menjengkelkan.

Tetapi karena itu semua kita dilatih untuk selalu sabar menghadapi mereka. Mereka hanyalah anak-anak yang memiliki banyak karakter. Tinggal kitanya saja yang menyesuaikan dengan mereka.

Selalu sabar dan tersenyum dalam keadaan apapun ya teman-teman. Tidak peduli apapun masalah kita di luar sana, ketika sedang behadapan dengan anak-anak murid kita harus selalu ceria.

Mereka adalah generasi kita selanjutnya. Karena kita tidak bisa hidup abadi. Harus ada penerus perjuangan kita selanjutnya. Jadi, tetap selalu semangat untuk para guru dimanapun kita berada.

Salam imajinasi!

Bengkulu, 26 Januari 2018. 8:23 pm

16 komentar:

  1. bahagianya jadi guru ya mbak, menebar manfaat di mana-mana. keren. semoga semua guru merasa senang menjalankan profesinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua aktifitas harus dijalankan dengan senang hati ya mbak, apapun itu :)

      Hapus
  2. Yang pasti jd guru harus banyaj ikhlasnya..apalagi nanti jd honorer yg gajinya tak seberapa

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mbak, bukan sebatas gaji aja tapi lebih dariitu :)

      Hapus
  3. Jadi guru emang ga mudah.. salut. Tetap semangad,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener, ga ada yang instan :)

      Hapus
  4. hihi... jadi guru emang asyik ya, ketemu sama banyak orang membuat kita makin banyak pengalaman ya... makin banyak belajar juga.. pokoknya jadi guru te op pe lah ya kak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, pengalaman yang paling banyak yaitu belajar berbagai macam karakter orang lain.

      Hapus
  5. Wah, aku pernah nih ngalamin PPL, tahun 2014 lalu. Struggling banget karena PPL sambil kerja juga. Untungnya sih gak terlalu jauh jaraknya. Tebeng - Padang Jati :D

    BalasHapus
  6. Semangat alpha, PPL oke ,guru oke

    BalasHapus
  7. saya berharap nantinya akan menjadi guru juga, biar ilmu nya kepake :(

    BalasHapus
  8. semangat selalu, Mbak

    jadi guru memang menyenangkan, ketemu sama murid2, tiap tahun berbeda pulaaa...

    BalasHapus

Jangan lupa komentar ya!