Senin, 21 Maret 2016

Gaya Selfie yang Salah Makna


Sumber gambar : puspaamalia.blogspot.com
Selfie merupakan seseorang yang tak bersalah tetapi selalu disebut namanya ketika kita hendak berfoto.
Oh, no no no! 
Bukan itu. 
Selfie gak salah apa-apa. 
Maksudku bukan si selfie.

Selfie. Itu loh trend terhitz masa kini. Mengambil foto diri dengan sendiri. Itu namanya selfie. Biasanya yang nampak cuman sebatas muka sampe dada. Jadi kalo difotoin sama orang, itu namanya bukan selfie ya.

Hampir seluruh kalangan mengikuti trend ini. Bahkan di belahan dunia sekalipun. Selfie sudah merambah kemana-mana. 

“Wah hebat ya si selfie, udah terkenal”

No no no. 
Sekali lagi bukan si selfie yang itu.

Aku sebenarnya juga termasuk salah satu orang yang suka ber-selfie ria. Bukan alay ya. Maaf aku gak daftar di geng mereka kemaren. Gak lulus, hahah. Oke abaikan!

Ada banyak sekali gaya kekinian yang entahlah siapa yang buat. Dari yang mainstream sampe alay sekalipun. Tapi tahukah kita makna apa sih yang orang lain lihat dari foto selfie kita.

Duck Face
Gaya selfie memonyongkan bibir. Kata bang Raditya Dika sih “semakin monyong bibir lo, semakin bagus hasil selfie’nya”. So, kita mesti memonyongkan bibir gitu, biar bagus? Itu malah kelihatan kayak mulut bebek tau gak. Jelek! Beneran deh. Biar dikira kekinian aja.

Gaya nyium temennya
Nah ini banyak nih yang kayak gini. Biasanya kaum wanita nih, selfie sama temen wanitanya dan gayanya tuh kayak mau nyium temennya gitu. Oke itu malah bikin ilfeel tau gak. Ladies, yang ngeliat itu orang lain, bukan kita. Gak kebayang kan kalo orang lain nilai kita dikira suka sesama jenis atau lesbi. Kan ngeriii!! Udah jangan kayak gitu lagi yah gayanya.

Menjulurkan lidah
Nah kaum wanita lagi nih. Demi dibilang biar kekinian gitu? Buat kita semua, udah tau kan binatang yang sering menjulurkan lidah? Gak mau kan kalo kita disamain sama binatang itu. Masa fotonya mirip sama hewan sih, kan gak lucu.

Mata satu
Biasanya kita sering sekali selfie dengan menutup satu mata kita. Udah tau kan arti dari mata satu. Kayak ada di film illuminati gitu, pemuja setan. Seremm gak?

Oke mungkin itu aja keresahan hatiku selama ini. jika ada gaya lain yang agak nyeleneh biar dibilang kekinian tapi maknanya salah bisa ditulis di komentar.

Maaf sebelumnya kalo tulisannya agak gimana. Tapi itulah yang terjadi sekarang. Banyak gaya biar di bilang kekinian. Kekinian sih boleh, tapi jangan semuanya kita ikuti tanpa makna. 
Cari tahu dulu maknanya apa. Kalo makna kurang sesuai atau malah salah gimana?

Bukan bermaksud mengajarkan. Tapi ini nasihat untuk kita semua. Pun begitu juga denganku. Masih banyak kesalahan yang perlu diperbaiki. Aku juga kadang mengikuti trend kekinian. Tapi jujur tidak semua trend bisa aku ikuti.

Orang bilang kalo gak ikut trend itu ketinggalan zaman, gak gaul, apalah apalah. Tapi ya itu tadi. Ada batas yang harus kita perhatikan. Selagi itu baik dan sesuai bisa aja kita ikuti. Tapi kalo gak sesuai, janganlah memaksakan diri.

Sekarang kan lagi trend sianida. Gak mungkin juga kan kita ngikutin trend, terus ngajak temen kita ngopi pake sianida. Gak mungkin kan?

Buat apa update dengan trend terkini kalo kita gak tau maknanya. Kekinian boleh, tapi jangan terhanyut oleh gaya. Buat apa kekinian, jika akhirnya meresahkan orang disekitar, iya kan?
Sampai disini terimakasih sudah membaca. 

Salam Imajinasi and see you!

2 komentar:

Posting Komentar

Jangan lupa komentar ya!